Pernahkah Kerabat Nara merasa senang karena perkataan seseorang? Atau, sebaliknya, pernahkah Kerabat Nara merasa kecewa, bahkan sampai menangis, karena perkataan seseorang? Terlepas dari keikutsertaan…